NASH HADIS

Bukhari Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya dari Abu Hurairah bahwa dia mendengar Rasulullah bersabda,

“Sesungguhnya ada tiga orang dari Bani Israil, yaitu: penderita lepra, orang berkepala botak, dan orang buta. Allah ingin menguji mereka bertiga, maka diutuslah kepada mereka seorang Malaikat. Pertama-tama datanglah Malaikat itu kepada si penderita lepra dan bertanya kepadanya, ‘Apakah sesuatu yang paling kamu inginkan?’ Ia menjawab, ‘Rupa yang elok, kulit yang indah, dan apa yang telah menjijikkan orang-orang ini hilang dari tubuhku.’ Maka diusap-usaplah penderita lepra itu dan hilanglah penyakit yang dideritanya, serta diberilah ia rupa yang elok dan kulit yang indah. Malaikat pun bertanya lagi kepadanya, ‘Lalu kekayaan apa yang paling kamu senangi?’ Jawabnya, ‘Unta atau sapi.’ Maka diberilah ia seekor unta yang bunting dan didoakan, ‘Semoga Allah melimpahkan berkah-Nya kepadamu dengan unta ini.’

Kemudian Malaikat itu mendatangi orang berkepala botak dan bertanya kepadanya, ‘Apakah sesuatu yang paling kamu inginkan?’ Ia menjawab, ‘Rambut yang indah dan hilang dari kepalaku apa yang telah menjijikkan orang-orang.’ Maka diusaplah kepalanya, dan ketika itu hilanglah penyakitnya serta diberilah ia rambut yang indah. Malaikat pun bertanya lagi kepadanya, ‘Kekayaan apa yang paling kamu senangi?’ Jawabnya, ‘Sapi atau unta.’ Maka diberilah ia seekor sapi bunting dan didoakan, ‘Semoga Allah melimpahkan berkah-Nya kepadamu dengan sapi ini.

Selanjutnya Malaikat tadi mendatangi si buta dan bertanya kepadanya, ‘Apakah sesuatu yang paling kamu inginkan?’ Ia menjawab, ‘Semoga Allah berkenan mengembalikan penglihatanku sehingga aku dapat melihat orang-orang.’ Maka diusaplah wajahnya, dan ketika itu dikembalikan oleh Allah penglihatannya. Malaikat pun bertanya lagi kepadanya, ‘Lalu, kekayaan apa yang paling kamu senangi?’ Jawabnya, ‘Kambing.’ Maka diberilah seekor kambing bunting. Waktu berselang, maka berkembang biaklah unta, sapi dan kambing tersebut, sehingga orang pertama mempunyai selembah unta, orang kedua mempunyai selembah sapi, dan orang ketiga mempunyai selembah kambing.

Kemudian datanglah Malaikat itu lagi kepada orang yang sebelumnya menderita lepra dengan menyerupai dirinya dan berkata, ‘Aku seorang miskin, telah terputus segala jalan bagiku (untuk mencari rizki) dalam perjalananku, sehingga aku tidak akan dapat meneruskan perjalananku hari ini kecuali dengan pertolongan Allah, kemudian dengan pertolongan Anda. Demi Allah yang telah memberi anda rupa yang elok, kulit yang indah, dan kekayaan ini, aku meminta kepada anda seekor unta saja untuk bekal melanjutkan perjalananku.’ Tetapi dijawab, ‘Hak-hak (tanggunganku) banyak.’ Malaikat yang menyerupai orang penderita lepra itu pun berkata kepadanya, ‘Sepertinya aku mengenal anda. Bukankah anda ini yang dulu menderita lepra, orang-orang jijik kepada anda, lagi pula ada orang melarat, lalu Allah memberi Anda kekayaan?’ Dia malah menjawab, ‘Sungguh, harta kekayaan ini hanyalah aku warisi turun-temurun dari nenek moyangku yang mulia lagi terhormat.’ Maka Malaikat itu berkata kepadanya, ‘Jika anda berkata dusta, niscaya Allah mengembalikan anda kepada keadaan anda semula.

Lalu Malaikat tersebut mendatangi orang yang sebelumnya botak dengan menyerupai dirinya, dan berkata kepadanya seperti yang dia katakan kepada orang yang pernah menderita lepra. Namun ia ditolaknya sebagaimana telah ditolak oleh orang pertama itu. Maka berkatalah Malaikat yang menyerupai dirinya itu kepadanya, ‘Jika anda berkata dusta, niscaya Allah akan mengembalikan anda kepada keadaan semula.

Terakhir, Malaikat tadi mendatangi orang yang sebelumnya buta dengan menyerupai dirinya pula, dan berkatalah kepadanya, ‘Aku adalah seorang miskin, kehabisan bekal dalam perjalanan dan telah terputus segala jalan bagiku (untuk mencari rizki) dalam perjalananku ini, sehingga aku tidak akan dapat lagi meneruskan perjalananku hari ini kecuali dengan pertolongan Allah, kemudian dengan pertolongan anda. Demi Allah yang telah mengembalikan penglihatan anda, aku meminta seekor kambing saja untuk bekal melanjutkan perjalananku.

Orang itu menjawab, ‘Sungguh, aku dahulu buta, lalu Allah mengembalikan penglihatanku. Maka, ambillah apa yang anda sukai dan tinggalkan apa yang anda sukai. Demi Allah, sekarang ini aku tidak akan mempersulit anda dengan memintamu mengembalikan sesuatu yang telah anda ambil karena Allah.’ Malaikat yang menyerupai orang buta itupun berkata, ‘Peganglah kekayaan anda, karena sesungguhnya kalian ini hanyalah diuji oleh Allah. Allah telah ridha kepada anda, dan murka kepada kedua teman anda.

TAKHRIJ HADIS

Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari dalam Kitab Ahadisil Anbiya’, bab hadis tentang orang berpenyakit lepra, orang buta dan orang botak di Bani Israil (6/500 no.3464). Dan Bukhari menyebutkannya secara ringkas sebagai penguat dalam Kitabul Iman wan Nudzur, (11/540), no. 6653.

Diriwayatkan oleh Muslim dalam Shahih-nya dalam Kitabuz Zuhd war Raqaiq, (4/2275), no. 2964. Hadis ini dalam Syarah Shahih Muslim An-Nawawi, 18/398.

PELAJARAN-PELAJARAN DAN FAEDAH-FAEDAH HADIS

1. Ujian Allah kepada hamba-hamba-Nya sebagaimana yang terjadi pada tiga orang ini, agar terlihat mana yang syukur dan mana yang kufur. Mana yang baik dan mana yang busuk.

2. Keutamaan bersyukur dalam kebahagiaan. Dan di antara bentuk syukur adalah mendermakan sebagian harta kepada yang berhak. Disebutkan juga akibat kufur nikmat. Di antara bentuk kufur nikmat adalah kikir, tidak memberikan harta kepada fakir miskin yang berhak menerima.

3. Kemampuan Malaikat menjelma dalam bentuk manusia, seperti yang dilakukan oleh Malaikat yang ada di dalam hadis ini.

4. Malaikat tidak dusta manakala menyatakan bahwa dirinya adalah orang miskin yang kehabisan bekal di perjalanan, karena maksudnya adalah membuat perumpamaan.

5. Jika Allah memberkahi harta seseorang, maka ia akan tumbuh dan berkembang. Ia menjadi harta yang melimpah ruah. Harta tiga orang yang diuji melimpah. Masing-masing memiliki harta yang memenuhi lembah, padahal semuanya hanya berawal dari satu. Dan harta yang melimpah bisa binasa dan lenyap dalam waktu yang singkat.

6. Banyaknya harta bukan merupakan bukti kecintaan Allah kepada seorang hamba. Allah menguji orangorang dengan memberi mereka harta seperti tiga orang dalam hadis ini.

7. Allah mampu menyembuhkan penyakit-penyakit sulit yang dikira oleh banyak orang tidak bisa sembuh, seperti penyakit lepra, kebotakan, dan kebutaan.

Disalin dengan ringkas dari ebook ” Kisah-Kisah Shahih Dalam Al-Qur’an dan Sunnah “ (hal. 428-436) Penulis: Syaikh ‘Umar Sulaiman al-Asyqor Penerbit: Pustaka ELBA / Maktabah Abu Salma

Artikel: Moslemsunnah.Wordpress.com