Oleh: Al-Wa’dul Akid

Aku menuju ke meja makan di kantin universitas setelah aku membayar bon untukku dan sahabat-sahabatku. Ada seorang sahabat yang telah duduk di dekatku, maka akupun mendekatinya. Kemudian kamipun mengobrol dan bercanda ria.

Salah seorang teman mendahului berkata,”Kamu melihat si Turki?”
Kujawab,” Ya, akan tetapi sekarang ia telah banyak berubah”.
Dia bertanya lagi,”Kamu sudah menanyakan sebabnya?”
Aku menjawab,”Tidak, demi Allah, aku khawatir sebabnya adalah sebuah luka yang justru dia ingin melupakannya. Di zaman sekarang ini banyak terjadi seperti itu”.

Sahabatku itu terdiam dan kami menyelesaikan sarapan. Saat itu waktu sudah mendekati jam kuliah, maka kamipun beranjak menuju ruang kuliah.

Selang beberapa hari, aku melihat perubahan yang mencolok terhadap teman Turkiku itu. Akan tetapi aku tidak berani lancang bertanya kepadanya tentang sebab perubahan tersebut. Namun pikiran dan jiwaku terus-menerus disibukkan oleh keinginan untuk mengetahui sebab perubahannya.

Lama setelah itu aku berkumpul bersama si Turki dan seorang sahabat dalam sebuah majelis, kami berbicara sekitar materi perkuliahan dan tentang ujian. Tiba-tiba, sahabatku mendahului bertanya dengan pertanyaan yang sangat membuatku tidak enak, dia bertanya,”Tidakkah engkau tahu sebab perubahan si Turki?” Aku menjawab,”Tidak demi Allah, namun aku memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, agar sebabnya adalah sebuah kebaikan”.

Pada saat itulah si Turki mengangguk-anggukkan kepalanya dan memutuskan untuk berbicara. Diantara yang ia katakan adalah:

Pada suatu hari kami pergi ke Makkah untuk umrah, aku masuk bersama dengan sahabat-sahabatku setelah kaum muslimin selesai menyelesaikan shalat ‘isya’. Kami melihat salah satu jama’ah shalat dekat dengan pelataran thawaf, maka kamipun shalat bersama mereka, kemudian berdiri untuk memulai umrah kami.

Di sana kami dapati manusia menuju ke satu arah tertentu dari tempat thawaf, dan mereka lebih banyak mendekat ke arah Ka’bah. Kepadatan semakin bertambah hingga kami yakin bahwa sesuatu telah terjadi sebagai penyebab kepadatan yang menarik perhatian setiap orang yang ada di area thawaf.

Aku dan sahabat-sahabatkupun mendekat, dan aku yang lebih dekat dengan kejadian tersebut daripada mereka. Akupun memecah barisan, dan setiap kali aku mendekat aku melihat perubahan warna (mimik) pada manusia, hingga aku sampai kepada sebab kepadatan manusia tersebut. Apakah yang terjadi?

Seorang laki-laki, yang dari pakaiannya bisa dikenali sebagai orang berkebangsaan Afghanistan atau Pakistan, sudah tua, lebat dan panjang jenggotnya lagi sangat putih yang tidak ditemukan warna hitam pada jenggotnya. Seorang laki-laki yang terlentang di atas tanah, sementara sebagian orang duduk di sisi kepalanya seraya mengatakan laa ilaaha illallaah, dan mereka mengulang-ulangnya. Dan disini aku tahu bahwa laki-laki tersebut dalam keadaan sakaratul maut.

Ya Allah, sebuah kejadian yang menegangkan, dan aku tidak mampu untuk menjelaskanya. Seorang laki-laki, menit demi menit berlalu, namun semakin berat dia terlentang di atas tanah/lantai, seakan-akan dia adalah sepotong kayu, sementara yang berada di sisi kepalanya mengulang-ulang kalimat laa ilaaha illallaah. Di saat itu, mulailah laki-laki tersebut berbicara, namun perkataannya tidak kufahami dan oleh orang yang bersamaku. Aku sangka dia tengah berbicara dengan bahasanya. Manusiapun mengulang-ulang laa ilaaha illallaah, laa ilaaha illallaah. Sementara dia terus mengulang ucapan yang tidak kami fahami.

Peristiwa tersebut semakin menegangkan, wajah-wajah manusia semakin bertambah perubahannya. Setiap orang yang melihat pemandangan menakutkan ini menjadi pucat. Bagaimana tidak, seorang laki-laki sedang melawan kematian di hadapanmu, sementara manusia mengulang-ulang kalimat laa ilaaha illallaah sedang dia mengulang kalimat dengan bahasanya yang tidak difahami?!

Kemudian terjadilah sebuah peristiwa yang tidak pernah kulihat sepanjang hidupku, orang yang ada di sisi kepalanya pun mundur dan berdiri bersama kami. Tahukah anda apa yang terjadi?!

Kedua betis laki-laki tersebut bertautan satu sama lain!! Seketika aku mengingat firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

وَ الْتَفَّتِ السَّاقُ بِالسَّاقِ

”dan betis (kiri) bertaut dengan betis (kanan lantaran ia sedang menghadapi sakaratul maut)”. (QS. Al-Qiyamah: 29).

Seakan-akan baru kali ini ayat tersebut melaluiku!!
Kemudian dia kembali berbicara, namun kali ini dia berbicara dengan suara yang sangat jelas, dengan bahasa yang difahami, dikenal oleh setiap orang yang berdiri saat itu.

Dia mengucapkan sebuah kalimat yang diucapkan dan dipahami maknanya oleh setiap muslim di dunia.

Dia berkata dengan sangat jelas,”laa ilaaha illallaah Muhammadur Rasulullah!!

Kemudian terhentilah nafasnya, lemahlah tubuhnya, lunglailah kedua betisnya yang sebelumnya saling bertautan satu sama lain. Setelah itu kami tidak mendengar nafas maupun desahan. Lelaki itupun terdiam, manusia mulai berbicara, namun dengan bahasa air mata, isakan, ratapan, yang ini menangis, yang itu mengucapkan hauqolah(la haula wala quwata illaa billaah), yang di sana beristirja (‘Inaa lillaah wa innaa ilaihiraaju’uun). Seakan-akan lelaki jenazah tersebut adalah bapak bagi seluruh yang hadir atau saudara mereka. Betapa banyak orang berkata, “Betapa bahagianya dia,sungguh andai saja akulah yang berada di tempatnya”.

Lelaki itupun dibawa, dan sebagian muhsinin mengurusi administrasinya. Keluarganya -yang di Makkah- berpendapat agar ia dishalati di Masjidil Haram. Maka kamipun berusaha mengetahui kapan dia dishalati, pada shalat fardhu yang mana. Keesokan harinya kami menshalatinya.

Itu adalah sebuah kejadian yang menghujam erat di dalam lubuk hatiku. Sebuah kejadian yang tidak mungkin terlupakan oleh berlalunya siang dan malam. Sejak itulah, dengan taufiq Allah, keadaanku berubah dan aku memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala ketetapan di atas al-haq bagiku dan bagimu hingga kita bertemu dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Selesailah kisah dari teman Turkiku tersebut. Aku memohon kepada Allah ketetapan bagiku, baginya dan bagi setiap ahli tauhid.

Namun, anda sekalian, wahai pembaca yang budiman, bagaimanakah keadaan akhir hayat anda nanti? Akhir penutupan usia anda jika anda menghadapi sakratul maut?! Apakah anda akan mengucapkan kalimat laa ilaaha illallaah Muhammadur Rasuulullaah, atau kah akan di kunci atas anda hingga anda tidak mengetahui sesuatupun tentang syahadat?!

Wahai pembaca yang budiman, ketahuilah bahwa siapa yang tumbuh di atas sesuatu maka dia akan tua di atasnya, dan siapa yang tua di atasnya, maka dia akan mati di atasnya pula.

Sakaratul maut itu seperti gantungan yang ada dalam dada. Maka barangsiapa jiwanya bergantung kepada Allah mengikuti perintah-perintahNya, meninggalkan larangan-laranganNya, maka dialah orang yang sukses dan mendapatkan laba. Namun barangsiapa jiwanya bergantung pada dunia, dia lebih mengutamakannya daripada akhirat, maka dialah orang yang merugi dan menyesal. Maka sungguh celaka dia pada hari penyesalan. Mari kita sadar dan bertaubat sebelum segalanya terlambat (AR).

Sumber: Majalah Qiblati Ed. 11 Thn. III /7-1429 hal. 101-103.

© fb Fathul Huda publish kembali oleh Moslemsunnah.Wordpress.com (Dengan edit seperlunya dan penambahan teks arab – admin)

Kisah menarik lainnya:

~ Kisah Mengharukan Di Pengadilan Saudi
~ Kisah Lucu Seorang Arkeolog dengan Pemuda Salafi
~ Kisah Syaikh Ibnu ‘Utsaimin dengan Polisi Lalu Lintas
~ Sisi Lain Cerita TKW di Saudi Arabia (Bagus!!!)
~ Rekayasa Batu Terbang di Tanah Arab!
~ Kisah Julaibib dan Pengantin Perempuan
~ Kisah Orang Yang Memberi Minum Anjing Yang Kehausan Lalu Allah Mengampuninya
~ Wanita Bisu, Tuli, Buta dan Lumpuh Itu Adalah Ibunda Al Imam Abu Hanifah An Nu’man
~ Surat Untuk Syaikh Bin Baz | Kisah Nyata Yang Mengagumkan
~ Syaikh Al-Albani Diusia 84 Tahun
~ Syaikh Al-Albani Pun Menangis…!!!
~ Foto Dokumenter Syaikh Al-Albani
~ Kisah Nyata Dari Pendengar Radio Rodja 756 AM
~ Kisah Islamnya Seorang Amerika Melihat Shaf Kaum Muslimin