Oleh: Ustadz Abdullah Roy, MA

Tanya: Assalamualaikum, sebelumnya maaf , saya ingin menanyakan apa arti dari mimpi dipukuli ibu kandung, mohon dibantu jawabannya, soalnya masih kepikiran entah firasat atau hanya mimpi biasa, terimakasih atas jawabannya. (ZH)

Jawab: Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuhu.
Alhamdulillah rabbil ‘aalamiin , washshalaatu wassalaamu ‘alaa rasuulillaah wa ‘alaa ‘aalihii wa shahbihii ajma’iin.

Mimpi ada 3 macam:

Pertama : mimpi yang berasal dari Allah, ini adalah mimpi yang baik dan menyenangkan hati.
Kedua : mimpi yang berasal dari syetan, ini adalah mimpi buruk dan membuat seseorang bersedih atau takut.
Ketiga : mimpi yang berasal dari diri sendiri, yaitu kejadian yang terjadi ketika dia bangun kemudian terbawa dalam mimpi.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إن الرؤيا ثلاث: منها أهاويلُ من الشيطان لِيحزُن بها ابنَ آدم، ومنها ما يهُمُّ به الرجلُ في يَقَظَتِه، فيراه في مَنَامه، ومنها جزء من ستةٍ وأربعين جزءاً من النبوة

Artinya: “Sesungguhnya mimpi ada tiga macam: mimpi yang menakutkan yang berasal dari syetan untuk menakut-nakuti anak Adam, mimpi yang berasal dari sesuatu yang dipikirkan ketika dia bangun kemudian terbawa-bawa dalam tidurnya, dan mimpi yang merupakan satu bagian dari 46 bagian kenabian” (HR.Ibnu Majah dari ‘Auf bin Malik radhiyallahu ‘anhu, dan dishahihkan Syeikh Al-Albany).

Dan mimpi yang ada ta’birnya atau tafsirnya diantara ketiga macam tersebut adalah yang berasal dari Allah.

Berkata Al-Baghawy (wafat 516 H) rahimahullah:

ليس كلُّ ما يراه الإنسانُ في منامه يكون صحيحًا، ويجوز تعبيرُه، إنما الصحيح منها ما كان من الله عزَّ وجلَّ

Tidak semua yang dilihat oleh seseorang ketika tidurnya adalah shahih (benar) dan boleh dita’birkan (diartikan), sesungguhnya yang shahih (benar) adalah mimpi yang berasal dari Allah ‘azza wa jalla” (Syarhussunnah 12/211)

Apabila yang dilihat dalam mimpi adalah sesuatu yang dibenci –seperti mimpi di atas- maka hendaknya berlindung kepada Allah dari was-was syetan dan jangan menceritakannya kepada orang lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihiwasallam bersabda:

إذا رأى أحدُكم رؤيا يُحِبُّها فإنَّما هي من الله فليحمَدِ اللهَ عليها، وليحدِّث بها. وإذا رأى غيرَ ذلك ممَّا يكرَه فإنَّما هي من الشيطان، فليستعِذْ من شرِّها، ولا يذكُرْها لأحدٍ، فإنَّها لا تضُرُّه

Artinya: “Apabila salah seorang dari kalian bermimpi dengan mimpi yang dia senangi maka itu berasal dari Allah, dan hendaknya dia ceritakan (kepada orang lain), dan apabila melihat yang lain dari hal-hal yang dia tidak sukai maka itu adalah mimpi dari syetan; maka hendaklah dia berlindung (kepada Allah) dari kejelekannya (mimpi tersebut), dan tidak menceritakannya kepada orang lain, maka sesungguhnya mimpi buruk tersebut tidak akan memudharatinya” (HR. Al-Bukhari, dari Abu Sa’id Al-Khudry radhiyallahu ‘anhu).

Wallahu a’lam.

Artikel: Tanya Jawab Agama Islam publish kembali oleh Moslemsunnah.Wordpress.com